Sabtu, 26 Jun 2010

Cerita Mo-lo-yu di Phnom Penh

Bumi Melayu tergadai angkara tersilap percaturan politik

SIAPA itu Melayu? Itu adalah persoalan Nik Hassan Shuhaimi Nik Abdul Rahman dari Institut Alam dan Tamadun Melayu (ATMA), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dalam kertas kerjanya pada Seminar Antarabangsa Warisan Melayu di Kemboja selama dua hari bermula Khamis lalu. Persoalan beliau ini menarik perhatian dalam konteks perdebatan semasa mengenai orang Melayu. Ada orang Melayu yang terlalu bimbang terhadap masa depan bangsa mereka dan tidak kurang juga yang langsung tidak ambil peduli kerana tidak faham mengenai asal usul bangsa mereka. Pada mereka asal usul adalah sejarah. Mereka lebih memikirkan soal bergerak ke depan. Realitinya majoriti orang Melayu perlu tahu susur galur bangsa mereka, manakala orang bukan Melayu juga perlu faham setiap yang tersirat dan tersurat dalam jiwa orang Melayu.

Rakyat Malaysia sepatutnya bercakap soal Melayu atas faktor sejarah, bukan faktor yang ditetapkan oleh peraturan berdasarkan etika Barat. Diturunkan di sini inti kandungan kertas kerja Nik Hassan berkaitan Melayu.

Dari perspektif sejarah, perkataan Melayu hanya muncul buat pertama kali pada 644 Masihi. Nama Melayu dalam sumber China merujuk kepada sebuah kerajaan di pantai timur Sumatera (Walters, 1967). Ejaan yang dituliskan daripada tulisan Cina ke tulisan Melayu ialah Mo-lo-yu.

Pada tahun 671 Masihi pula, negeri Melayu muncul dalam sumber China, iaitu catatan rahib China, I-Ching dalam perjalanan dari Guangzhou (Canton) ke India untuk mendalami ilmu agama Buddha. I-Ching singgah di Srivijaya (Palembang) mempelajari bahasa Sanskrit dan Buddha selama enam bulan. Dalam pelayaran ke India selepas itu, beliau singgah di kerajaan Mo-lo-yu sebelum ke Chieh-cha (Kedah).
Lokasi kerajaan Mo-lo-yu dipercayai terletak di Jambi hari ini dan kerajaan Chieh-cha adalah di Lembah Bujang, Kedah. Berdasarkan catatan I-Ching, kerajaan Mo-lo-yu terletak di bawah Srivijaya.

Pada awal abad ke-11 Masihi, Kerajaan Mo-lo-yu dan kerajaan lain di Semenanjung Tanah Melayu mendapat kembali kuasa mereka apabila Srivijaya menjadi lemah selepas diserang tentera kerajaan Cola pada 1025 Masihi. Mulai abad 11, kerajaan Mo-lo-yu disebut sebagai Kerajaan Jambi oleh pencatat China dan hilanglah sebutan Mo-lo-yu.

Berdasarkan fakta sejarah, pusat kekuasaan politik Melayu pada kurun Masihi awal terletak di utara Pantai Timur Semenanjung Tanah Melayu dan Timur Laut sebelum berpindah ke Selat Melaka. Tradisi itu berterusan apabila muncul Kerajaan Melaka.

Perpindahan pusat politik Melayu ke Johor-Riau-Lingga berlaku pada abad ke-16 Masihi berikutan kekalahan Kerajaan Melaka kepada Portugis. Apa yang disebut oleh Nik Hassan ini adalah etnik Melayu dalam lingkungan peradaban Melayu yang berpusat di Langkasuka, Funan, Champa dan Srivijaya (Palembang) 7 – 11 Masihi, Melayu (Jambi) 11 – 13 Masihi, Melaka 14 – 15 Masihi dan Johor-Riau-Lingga 16 – 19 Masihi. Ada juga Melayu di luar pusat berkenaan yang digelar alam Melayu.
Alam Melayu terbentang luas dari Madagascar ke Kepulauan di Lautan Pasifik, iaitu ke pulau Asia Tenggara dan Ocenia. Dari segi makna, rumpun Melayu berbeza daripada etnik Melayu dan orang Melayu. Orang Melayu dari rumpun Melayu ialah pribumi.

Zaman sebelum Islam, orang Melayu disebut etnik Melayu. Di Malaysia hari ini, orang Melayu didefinisikan oleh Perlembagaan Persekutuan sebagai seorang Muslim dan bercakap serta mengamalkan adat istiadat Melayu. Perkara yang membezakan orang Melayu Malaysia dengan rumpun Melayu lain ialah agama Islam dan adat istiadat Melayu Islam.

Begitu juga Brunei yang sebahagian besarnya orang Melayu dan rumpun Melayu. Diaspora Melayu adalah pendatang daripada alam Melayu. Di Malaysia, rumpun Melayu dibahagikan kepada kelompok orang Melayu, Orang Asli dan Bumiputera di Sabah dan Sarawak. Di negara lain di alam Melayu, rumpun Melayu dibahagikan kepada beberapa kelompok iaitu Jawa, Bugis, Banten dan lain-lain antaranya pribumi.

Keturunan orang Melayu dalam pusat peradaban Melayu di Semenanjung Tanah Melayu dan Sumatera masih kekal di kawasan berkenaan hingga ke hari ini. Namun ada sesetengah tempat menjadi kelompok minoriti seperti di Kemboja, Laos dan Vietnam walaupun pernah menjadi pusat orang Melayu dan pemerintahan Melayu.

Orang Melayu di Sumatera dibahagi-bahagikan kepada beberapa kelompok etnik seperti Melayu Deli, Melayu Langkat, Melayu Jambi dan Melayu Pesisir. Di Semenanjung, orang Melayu dikelompokkan kepada Melayu Kelantan, Melayu Terengganu, Melayu Johor dan sebagainya. Hal sama juga di Brunei, Sabah, Sarawak dan di Kalimantan wujud Melayu Brunei dan Melayu Pontianak.

Berasaskan kajian Heine-Gelden (1932) yang menghasilkan teori migrasi membabitkan kebudayaan Austronesia, orang Melayu mengamalkan kebudayaan Neolitik ke alam Melayu lebih kurang 5,000 tahun dulu. Begitulah serba sedikit kandungan kertas kerjanya.

Jelas, sejarah alam Melayu dan orang Melayu adalah panjang dan penuh dengan pancarobanya. Alam Melayu yang dulunya luas kini kian mengecil. Ia bukan lagi diduduki oleh orang Melayu semata-mata, tetapi dikongsi dengan setiap kaum di dunia ini. Jika dulu kaum lain sekadar membuat catatan mengenai bumi Melayu yang disinggahi mereka, hari ini mereka memiliki atau menguasai sebahagian daripadanya.

Sesiapa saja yang mempunyai wang boleh memiliki bumi ini, tidak perlu lagi menggunakan senjata. Untuk lebih mudah, bumi Melayu akan tergadai apabila ada orang Melayu sendiri mahu memajak-gadaikan bumi ini dengan menggunakan percaturan politik untuk kepentingan diri mereka sendiri.

Jumaat, 25 Jun 2010

Fadzil Mohd Noor

Dato' Haji Fadzil bin Mohd Noor (Tulisan Jawi: حاج فاضل بن محمد نور) (lahir: 13 Mac 1937, meninggal: 23 Jun 2002) merupakan bekas Presiden Parti Islam Se-Malaysia (PAS).

Beliau dilahirkan di Alor Setar, Kedah. Beliau mendapat pendidikan awal di Sekolah Melayu Derga, Alor Setar dan Maktab Mahmud pada tahun 1951 sebelum melanjutkan pelajaran ke Universiti Al Azhar, Mesir tajaan biasiswa kerajaan Kedah pada 1963 hingga 1967.

Sekembalinya dari Mesir beliau mengajar di Maktab Mahmud dan kemudian sebagai pensyarah di Universiti Teknologi Malaysia (UTM).

Ustaz Fadzil Noor pernah menjadi Setiausaha Persatuan Ulama Malaysia (1974-1976), Setiausaha Penerangan ABIM (1973-1974) dan Timbalan Presiden ABIM (1974-1978).

[sunting] Politik
Beliau mula bertanding dalam Pilihanraya Umum 1978 menentang Datuk Senu Abdul Rahman tetapi kalah. Pada tahun 1981, beliau dipilih sebagai Naib Presiden PAS dan kemudian Timbalan Presiden pada 1982. Pada 30 Mac 1989 beliau dipilih sebagai Presiden PAS selepas pengunduran Tuan Guru Haji Yusof Rawa.

Beliau merupakan ADUN Bukit Raya untuk lima penggal berturut-turut walaupun cuba bertanding bagi kerusi Parlimen beliau tewas, sehinggalah pada Piliharaya Umum 1999, beliau berjaya mengalahkan Datuk Othman Abdul untuk menduduki kerusi Parlimen Pendang dan mengekalkan kerusi ADUN Anak Bukit (sebelum itu Bukit Raya).

Pada tahun yang sama, beliau dilantik sebagai Ketua Pembangkang menggantikan Lim Kit Siang yang kalah dalam pilihanraya umum itu.

Pada 1998, beliau dilantik sebagai Pengerusi GERAK (Majlis Gerakan Keadilan Rakyat Malaysia). Gerak ditubuhkan oleh PAS, DAP dan Parti Rakyat Malaysia (PRM) dan disertai oleh 15 pertubuhan bukan kerajaan dan individu untuk menegakkan keadilan selepas pemecatan dan penahanan Datuk Seri Anwar Ibrahim.

Meninggal dunia
Beliau menerima rawatan selepas melakukan pembedahan pintasan jantung pada 10 Jun 2002. Sebelum itu beliau dimasukkan ke Hospital Kuala Terengganu kerana mengadu sakit dada.Beliau meninggal dunia pada 23 Jun 2002 di Unit Rawatan Rapi, Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia akibat sakit jantung pada jam 10.30 pagi.

Kata-kata
"... kalau boleh saya tak nak berhenti bercakap sebab saya berucap dengan orang yang saya kasihi dan saya sayang!" -- Diucap oleh Almarhum Ustaz Fadzil Mohd Noor ketika majlis penutupan Muktamar PAS ke-48, muktamar yang terakhir sebelum beliau menghembuskan nafasnya terakhir.

Isnin, 21 Jun 2010

กรุงจาการ์ตาครบรอบ 483 ปี

Daerah Khusus Ibukota Jakarta (DKI Jakarta, Jakarta Raya) adalah ibu kota negara Indonesia. Jakarta merupakan satu-satunya kota di Indonesia yang memiliki status setingkat provinsi. Jakarta terletak di bagian barat laut Pulau Jawa. Dahulu pernah dikenal dengan nama Sunda Kelapa (sebelum 1527), Jayakarta (1527-1619), Batavia (1619-1942), dan Djakarta (1942-1972).

Jakarta memiliki luas sekitar 661,52 km² (lautan : 6.977,5 km²), dengan penduduk berjumlah 7.552.444 jiwa (2007)[4]. Bersama metropolitan Jabodetabek yang berpenduduk sekitar 23 juta jiwa, wilayah ini merupakan metropolitan terbesar di Indonesia atau urutan keenam dunia. Kini wilayah Jabotabek telah terintegrasi dengan wilayah Bandung Raya, dimana megapolis Jabodetabek-Bandung Raya mencakup sekitar 30 juta jiwa, yang menempatkan wilayah ini di urutan kedua dunia, setelah megapolis Tokyo.

Geografi
Jakarta berlokasi di sebelah utara pulau Jawa, di muara Ci Liwung, Teluk Jakarta. Jakarta terletak di dataran rendah pada ketinggian rata-rata 8 meter di atas permukaan laut. Hal ini mengakibatkan Jakarta sering dilanda banjir. Di sebelah selatan Jakarta merupakan dataran tinggi yang dikenal dengan daerah Puncak, Bogor. Jakarta dialiri oleh 13 sungai yang semuanya bermuara ke Teluk Jakarta. Sungai yang terpenting ialah Ci Liwung, yang membelah kota menjadi dua. Sebelah timur dan selatan Jakarta berbatasan dengan provinsi Jawa Barat dan di sebelah barat berbatasan dengan provinsi Banten.

Kepulauan Seribu, ialah kabupaten administratif, terletak di Teluk Jakarta. Sekitar 105 pulau terletak sejauh 45 km (28 mil) sebelah utara kota.

[sunting] Iklim
Jakarta memiliki suhu udara yang panas dan kering atau beriklim tropis. Terletak di bagian barat Indonesia, Jakarta mengalami puncak musim penghujan pada bulan Januari dan Februari dengan rata-rata curah hujan 350 milimeter (14 inci) dengan suhu rata-rata 27 °C. Curah hujan anthttp://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Daerah_Khusus_Ibukota_Jakarta&action=editara bulan Januari dan awal Februari sangat ekstrem, pada saat itulah Jakarta dilanda banjir setiap tahunnya, dan puncak musim kemarau pada bulan Agustus dengan rata-rata curah hujan 60 milimeter (2,4 inci). Bulan September dan awal oktober adalah hari-hari yang sangat panas di Jakata, suhu udara dapat mencapai 40 °C .[5]. Suhu rata-rata tahunan berkisar antara 25°-38 °C (77°-100 °F).[

Taman
Jakarta memiliki banyak taman kota yang berfungsi sebagai daerah resapan air. Taman Monas atau Taman Medan Merdeka merupakan taman terluas yang terletak di tengah-tengah Jakarta. Di tengah taman berdiri Monumen Nasional yang dibangun pada tahun 1963. Taman terbuka yang luas ini dibuat oleh Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels (1870) dan selesai pada tahun 1910 dengan nama Koningsplein. Di taman ini terdapat sebuah taman kijang dan 33 pohon yang melambangkan 33 provinsi di Indonesia.[8]

Taman Suropati terletak di kecamatan Menteng, Jakarta Pusat. Taman ini dikelilingi oleh beberapa bangunan Belanda kuno. Taman ini berbentuk lingkaran dengan luas 16,322 m2. Di taman tersebut terdapat beberapa patung modern karya artis-artis ASEAN, yang memberikan sebutan lain bagi taman tersebut, yaitu "Taman persahabatan seniman ASEAN".[9]

Taman Lapangan Banteng merupakan sebuah taman lain yang terletak di Gambir, Jakarta Pusat. Luasnya sekitar 4,5 ha. Monumen yang paling terkenal di taman ini adalah Monumen Pembebasan Irian Barat. Pada tahun 1970-an, taman ini digunakan sebagai terminal bus. Pada tahun 1993, taman ini kembali diubah menjadi ruang publik dan menjadi tempat rekreasi bagi penduduk Jakarta dan juga terkadang sebagai tempat pertunjukan seni atau pertunjukan lain.[10]


Wisma 46, gedung perkantoran tertinggi di Indonesia, terletak di tengah-tengah pencakar langit Jakarta.[sunting] Etimologi
Nama Jakarta dianggap sebagai kependekan dari kata Jayakarta. Nama ini diberikan oleh orang-orang Demak dan Cirebon di bawah pimpinan Fatahillah (Faletehan) setelah menyerang dan menduduki pelabuhan Sunda Kelapa pada tanggal 22 Juni 1527. Nama ini biasanya diterjemahkan sebagai kota kemenangan atau kota kejayaan, namun sejatinya artinya ialah "kemenangan yang diraih oleh sebuah perbuatan atau usaha" dari bahasa Sansekerta jayakṛta (Dewanagari जयकृत). Nama lain atau sinonim "Jayakarta" pada awal adalah "Surakarta".[11]

Nama lain Jakarta Batavia (nama kolonial Belanda), Betawi (ejaan lain Melayu, Indonesia), Sunda Kelapa (nama asli), Cakarta (Turki), Djakarta (ejaan lama Indonesia, Perancis, Jerman, Romania), Dzhakarta - Джакарта (Rusia), Džakarta (Serbia, Kroasia), Dżakarta (Polandia), Dzsakarta (Hungaria), Giacarta (Italia), Iacárta (Irlandia), Jacarta (Portugis), Jakaruta - ジャカルタ (Jepang), Jagatara - ジャガタラ (Jepang [arkais]), Τζακάρτα (Yunani), ჯაკარტა (Georgia), Yakarta (Spanyol), Yǎ Jìa Dá (baca: Yǎcìatá) - 雅加达 (Tionghoa),Xhakartë (Albania),Iacárta (Irlandia)

[sunting] Sejarah
Lihat pula: Sunda Kelapa, Kerajaan Sunda dan Sejarah Batavia

Peta Batavia (sekarang Jakarta) tahun 1888.[sunting] Sunda Kelapa (397–1527)
Jakarta pertama kali dikenal sebagai salah satu pelabuhan Kerajaan Sunda yang bernama Sunda Kelapa, berlokasi di muara Sungai Ciliwung. Ibukota Kerajaan Sunda yang dikenal sebagai Dayeuh Pakuan Pajajaran atau Pajajaran (sekarang Bogor) dapat ditempuh dari pelabuhan Sunda Kalapa selama dua hari perjalanan. Menurut sumber Portugis, Sunda Kalapa merupakan salah satu pelabuhan yang dimiliki Kerajaan Sunda selain pelabuhan Banten, Pontang, Cigede, Tamgara dan Cimanuk. Sunda Kalapa yang dalam teks ini disebut Kalapa dianggap pelabuhan yang terpenting karena dapat ditempuh dari ibu kota kerajaan yang disebut dengan nama Dayo (dalam bahasa Sunda modern: dayeuh yang berarti ibu kota) dalam tempo dua hari. Kerajaan Sunda sendiri merupakan kelanjutan dari Kerajaan Tarumanagara pada abad ke-5 sehingga pelabuhan ini diperkirakan telah ada sejak abad ke-5 dan diperkirakan merupakan ibukota Tarumanagara yang disebut Sundapura.

Pada abad ke-12, pelabuhan ini dikenal sebagai pelabuhan lada yang sibuk. Kapal-kapal asing yang berasal dari Tiongkok, Jepang, India Selatan, dan Timur Tengah sudah berlabuh di pelabuhan ini membawa barang-barang seperti porselen, kopi, sutra, kain, wangi-wangian, kuda, anggur, dan zat warna untuk ditukar dengan rempah-rempah yang menjadi komoditas dagang saat itu.

[sunting] Jayakarta (1527–1619)
Orang Portugis merupakan orang Eropa pertama yang datang ke Jakarta. Pada abad ke-16, Surawisesa, raja Sunda meminta bantuan Portugis yang ada di Malaka untuk mendirikan benteng di Sunda Kelapa sebagai perlindungan dari kemungkinan serangan Cirebon yang akan memisahkan diri dari Kerajaan Sunda. Upaya permintaan bantuan Surawisesa kepada Portugis di Malaka tersebut diabadikan oleh orang Sunda dalam cerita pantun seloka Mundinglaya Dikusumah, dimana Surawisesa diselokakan dengan nama gelarnya yaitu Mundinglaya. Namun sebelum pendirian benteng tersebut terlaksana, Cirebon yang dibantu Demak langsung menyerang pelabuhan tersebut. Orang Sunda menyebut peristiwa ini tragedi, karena penyerangan tersebut membungihanguskan kota pelabuhan tersebut dan membunuh banyak rakyat Sunda disana termasuk syahbandar pelabuhan. Penetapan hari jadi Jakarta tanggal 22 Juni adalah berdasarkan tragedi penaklukan pelabuhan Sunda Kalapa oleh Fatahillah pada tahun 1527 dan mengganti nama kota tersebut menjadi Jayakarta yang berarti "kota kemenangan". Selanjutnya Sunan Gunung Jati dari Kesultanan Cirebon, menyerahkan pemerintahan di Jayakarta kepada putranya yaitu Sultan Maulana Hasanuddin yang menjadi sultan di Kesultanan Banten.

[sunting] Batavia (1619–1942)
Orang Belanda datang ke Jayakarta sekitar akhir abad ke-16, setelah singgah di Banten pada tahun 1596. Jayakarta pada awal abat ke-17 diperintah oleh Pangeran Jayakarta, salah seorang kerabat Kesultanan Banten. Pada 1619, VOC dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen menduduki Jayakarta setelah mengalahkan pasukan Kesultanan Banten dan kemudian mengubah namanya menjadi Batavia. Selama kolonialisasi Belanda, Batavia berkembang menjadi kota yang besar dan penting. (Lihat Batavia). Untuk pembangunan kota, Belanda banyak mengimpor budak-budak sebagai pekerja. Kebanyakan dari mereka berasal dari Bali, Sulawesi, Maluku, Tiongkok, dan pesisir Malabar, India. Sebagian berpendapat bahwa mereka inilah yang kemudian membentuk komunitas yang dikenal dengan nama suku Betawi. Waktu itu luas Batavia hanya mencakup daerah yang saat ini dikenal sebagai Kota Tua di Jakarta Utara. Sebelum kedatangan para budak tersebut, sudah ada masyarakat Sunda yang tinggal di wilayah Jayakarta seperti masyarakat Jatinegara Kaum. Sedangkan suku-suku dari etnis pendatang, pada zaman kolinialisme Belanda, membentuk wilayah komunitasnya masing-masing karena taktik Belanda "divide et impera". Maka di Jakarta ada wilayah-wilayah bekas komunitas itu seperti Pecinan, Pekojan, Kampung Melayu, Kampung Bandan, Kampung Ambon, Kampung Bali, dan Manggarai.

Pada 1 Januari 1926 pemerintah Hindia Belanda membagi pulau Jawa menjadi 3 propinsi yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur dimana Batavia dijadikan salah satu keresidenan dalam provinsi Jawa Barat disamping Banten, Buitenzorg (Bogor), Priangan, dan Cirebon.

Pada tanggal 9 Oktober 1740, terjadi kerusuhan di Batavia dengan terbunuhnya 5.000 orang Tionghoa. Dengan terjadinya kerusuhan ini, banyak orang Tionghoa yang lari ke luar kota dan melakukan perlawanan terhadap Belanda.[12] Dengan selesainya Koningsplein (Gambir) pada tahun 1818, Batavia berkembang ke arah selatan. Tahun 1920, Belanda membangun kota taman Menteng, dan wilayah ini menjadi tempat baru bagi petinggi Belanda menggantikan Molenvliet di utara. Di awal abad ke-20, Batavia di utara, Koningspein, dan Mester Cornelis (Jatinegara) telah terintegrasi menjadi sebuah kota.

[sunting] Djakarta (1942–1972)
Penjajahan oleh Jepang dimulai pada tahun 1942 dan mengganti nama Batavia menjadi Jakarta untuk menarik hati penduduk pada Perang Dunia II. Kota ini juga merupakan tempat dilangsungkannya Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945 dan diduduki Belanda sampai pengakuan kedaulatan tahun 1949.

Semenjak dinyatakan sebagai ibukota, penduduk Jakarta melonjak sangat pesat akibat kebutuhan tenaga kerja kepemerintahan yang hampir semua terpusat di Jakarta. Dalam waktu 5 tahun penduduknya berlipat lebih dari dua. Berbagai kantung pemukiman kelas menengah baru kemudian berkembang, seperti Kebayoran Baru, Cempaka Putih, Rawamangun, dan Pejompongan. Pusat-pusat pemukiman juga banyak dibangun secara mandiri oleh berbagai kementerian dan institusi milik negara seperti Perum Perumnas.

Pada masa pemerintahan Soekarno, Jakarta melakukan pembangunan proyek besar, antara lain Gelora Bung Karno, Mesjid Istiqlal, dan Monumen Nasional. Pada masa ini pula Poros Medan Merdeka-Thamrin-Sudirman mulai dikembangkan sebagai pusat bisnis kota, menggantikan poros Medan Merdeka-Senen-Salemba-Jatinegara. Pusat pemukiman besar pertama yang dibuat oleh pihak pengembang swasta adalah Pondok Indah (oleh PT Pembangunan Jaya) pada akhir dekade 1970-an di wilayah Jakarta Selatan.


Banjir merupakan masalah berkepanjangan yang terus melanda Jakarta.Laju perkembangan penduduk ini pernah dicoba ditekan oleh gubernur Ali Sadikin pada awal 1970-an dengan menyatakan Jakarta sebagai "kota tertutup" bagi pendatang. Kebijakan ini tidak bisa berjalan dan dilupakan pada masa-masa kepemimpinan gubernur selanjutnya. Hingga saat ini, Jakarta masih harus bergelut dengan masalah-masalah yang terjadi akibat kepadatan penduduk, seperti banjir, kemacetan, serta kekurangan alat transportasi umum yang memadai.

Pada Mei 1998, terjadi kerusuhan di Jakarta yang memakan korban banyak etnis Tionghoa. Gedung MPR/DPR diduduki oleh para mahasiswa yang menginginkan reformasi. Buntut kerusuhan ini adalah turunnya Presiden Soeharto dari kursi kepresidenan. (Lihat Kerusuhan Mei 1998).

[sunting] Ekonomi
Selain sebagai pusat pemerintahan, Jakarta juga merupakan pusat bisnis dan keuangan. Di samping Bank Indonesia dan Bursa Efek Indonesia, kantor-kantor pusat perusahaan nasional banyak berlokasi di Jakarta. Saat ini, lebih dari 70% uang negara, beredar di Jakarta.[13] Berkas:2873566.jpg


Jakarta merupakan salah satu kota di Asia dengan masyarakat kelas menengah cukup besar. Pada tahun 2009, 13% masyarakat Jakarta berpenghasilan di atas US$ 10.000. [14] Jumlah ini, menempatkan Jakarta sejajar dengan Singapura, Shanghai, dan Mumbai.

[sunting] Bahasa
Jakarta merupakan daerah tujuan urbanisasi berbagai ras di dunia dan berbagai suku bangsa di Indonesia, untuk itu diperlukan bahasa komunikasi yang biasa digunakan dalam perdagangan pada masa lampau yaitu bahasa Melayu. Penduduk asli yang berbahasa Sunda pun akhirnya menggunakan bahasa Melayu tersebut.

Walau demikian, masih banyak nama daerah dan nama sungai yang masih tetap dipertahankan dalam bahasa Sunda seperti kata Ancol, Pancoran, Cilandak, Ciliwung, Cideng (yang berasal dari Cihideung dan kemudian berubah menjadi Cideung dan terakhir menjadi Cideng), dan lain-lain yang masih sesuai dengan penamaan yang digambarkan dalam naskah kuno Bujangga Manik[15] yang saat ini disimpan di perpustakaan Bodleian, Oxford, Inggris.

Meskipun bahasa formal yang digunakan di Jakarta adalah Bahasa Indonesia, bahasa informal atau bahasa percakapan sehari-hari adalah Bahasa Indonesia dialek Betawi. Untuk penduduk asli di Kampung Jatinegara Kaum, mereka masih kukuh menggunakan bahasa leluhur mereka yaitu bahasa Sunda.

Bahasa daerah juga digunakan oleh para penduduk yang berasal dari daerah lain, seperti Jawa, Sunda, Minang, Batak, Madura, Bugis, dan juga Tionghoa. Hal demikian terjadi karena Jakarta adalah tempat berbagai suku bangsa bertemu. Untuk berkomunikasi antar berbagai suku bangsa, digunakan Bahasa Indonesia.

Selain itu, muncul juga bahasa gaul yang tumbuh di kalangan anak muda dengan kata-kata yang terkadang dicampur dengan bahasa asing. Beberapa contoh penggunaan bahasa ini adalah Please dong ah!, Cape deh!, dan So what gitu loh!.

Bahasa Inggris merupakan bahasa asing yang paling banyak digunakan, terutama untuk kepentingan diplomatik, pendidikan, dan bisnis. Bahasa Mandarin juga menjadi bahasa asing yang banyak digunakan, terutama di kalangan pebisnis Tionghoa.

[sunting] Budaya
Budaya Jakarta merupakan budaya mestizo, atau sebuah campuran budaya dari beragam etnis. Sejak zaman Belanda, Jakarta merupakan ibu kota Indonesia yang menarik pendatang dari seluruh Nusantara. Suku-suku yang mendiami Jakarta antara lain, Jawa, Sunda, Minang, Batak, dan Bugis. Selain dari penduduk Nusantara, budaya Jakarta juga banyak menyerap dari budaya luar, seperti budaya Arab, Tiongkok, India, dan Portugal.

Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkirkan oleh penduduk pendatang. Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsi Banten. Budaya Betawi pun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Untuk melestarikan budaya Betawi, didirikanlah cagar budaya di Situ Babakan.

[sunting] Musik
Musik tradisional maupun modern di Jakarta menggambarkan perpaduan antarbudaya dan etnis. Pengaruh dari luar Indonesia berasal dari Belanda, Tiongkok, Portugal, Arab dan India.

Untuk musik tradisional di Jakarta, seperti tanjidor dan gambang kromong, terdapat pengaruh baik etnis Sunda seperti penggunaan rebab dan terompet tradisional. Ada pula pengaruh asing seperti halnya Trombone dan Gitar dari Eropa dan beberapa irama musik tradisional Tionghoa. Pengaruh dari Portugal juga menghasilkan musik yang disebut Keroncong

[sunting] Tari
Seni tari di Jakarta merupakan perpaduan antara unsur-unsur budaya masyarakat yang ada di dalamnya. Pada awalnya, seni tari di Jakarta memiliki pengaruh Sunda dan Tiongkok, seperti tari Jaipong dengan kostum penari khas pemain Opera Beijing. Namun Jakarta dapat dinamakan daerah yang paling dinamis. Selain seni tari lama juga muncul seni tari dengan gaya dan koreografi yang dinamis.

[sunting] Cerita rakyat
Cerita rakyat yang berkembang di Jakarta selain cerita rakyat yang sudah dikenal seperti Si Pitung, juga dikenal cerita rakyat lain seperti serial Jagoan Tulen atau si jampang yang mengisahkan jawara-jawara Betawi baik dalam perjuangan maupun kehidupannya yang dikenal "keras". Selain mengisahkan jawara atau pendekar dunia persilatan, juga dikenal cerita Nyai Dasima yang menggambarkan kehidupan zaman kolonial.

[sunting] Senjata tradisional
Senjata khas Jakarta adalah bendo atau golok yang bersarungkan terbuat dari kayu.

[sunting] Lain-lain
Selain budaya musik, tari-tarian dan cerita rakyat, masyarakat Betawi juga mengenal seni lenong, topeng betawi dan kesenian Si Janthuk yang kini sudah dianggap langka.

[sunting] Transportasi
[sunting] Dalam kota

Jalur Bus Transjakarta (Busway).Di DKI Jakarta, tersedia jaringan jalan raya dan jalan tol yang melayani seluruh kota, namun perkembangan jumlah mobil dengan jumlah jalan sangatlah timpang (5-10% dengan 4-5%).

Menurut data dari Dinas Perhubungan DKI, tercatat 46 kawasan dengan 100 titik simpang rawan macet di Jakarta. Definisi rawan macet adalah arus tidak stabil, kecepatan rendah serta antrean panjang. Selain oleh warga Jakarta, kemacetan juga diperparah oleh para pelaju dari kota-kota di sekitar Jakarta seperti Depok, Bekasi, Tangerang, dan Bogor yang bekerja di Jakarta. Untuk di dalam kota, kemacetan dapat dilihat di Jalan Sudirman, Jalan Thamrin, Jalan Rasuna Said, dan Jalan Gatot Subroto terutama pada jam-jam pulang kantor.

Untuk melayani mobilitas penduduk Jakarta, pemerintah menyediakan sarana bus PPD. Selain itu terdapat pula bus kota yang dikelola oleh pihak swasta, seperti Mayasari Bhakti, Metro Mini, Kopaja, dan Bianglala. Bus-bus ini melayani rute yang menghubungkan terminal-terminal dalam kota, antara lain Pulogadung, Kampung Rambutan, Blok M, Kalideres, Grogol, Tanjung Priok, Lebak Bulus, dan Kampung Melayu.

Untuk angkutan lingkungan, terdapat angkutan kota seperti Mikrolet dan KWK, dengan rute dari terminal ke lingkungan sekitar terminal. Selain itu ada pula ojek, bajaj, dan bemo untuk angkutan jarak pendek. Tidak seperti wilayah lainnya di Jakarta yang menggunakan sepeda motor, di kawasan Tanjung Priok dan Jakarta Kota, pengendara ojek menggunakan sepeda ontel. Angkutan becak masih banyak dijumpai di wilayah pinggiran Jakarta seperti di Bekasi, Tangerang, dan Depok.

Etnis
Berdasarkan sensus penduduk tahun 2000, tercatat bahwa setidaknya terdapat tujuh etnis besar yang mendiami Jakarta. Suku Jawa merupakan etnis terbesar dengan populasi 35,16% penduduk kota. Populasi orang Jawa melebihi suku Betawi yang terhitung sebagai penduduk asli Jakarta. Orang Jawa banyak yang berprofesi sebagai pegawai negeri, buruh pabrik, atau pembantu rumah tangga. Etnis Betawi berjumlah 27,65% dari penduduk kota. Mereka pada umumnya berprofesi di sektor informal, seperti pengendara ojek, calo tanah, atau pedagang asongan. Pembangunan Jakarta yang cukup pesat sejak awal tahun 1970-an, telah banyak menggusur etnis Betawi ke pinggiran kota. Tanah-tanah milik orang Betawi di daerah Kemayoran, Senayan, Kuningan, dan Tanah Abang, kini telah terjual untuk pembangunan sentral-sentral bisnis.

Disamping orang Jawa dan Betawi, orang Tionghoa yang telah hadir sejak abad ke-17, juga menjadi salah satu etnis besar di Jakarta. Mereka biasa tinggal mengelompok di daerah-daerah pemukiman mereka sendiri, yang biasa dikenal dengan istilah Pecinan. Pecinan atau kampung Cina dapat dijumpai di Glodok, Pinangsia, dan Jatinegara. Namun kini banyak perumahan-perumahan baru yang mayoritas dihuni oleh orang Tionghoa, seperti perumahan di wilayah Kelapa Gading, Pluit, dan Sunter. Orang Tionghoa umumnya berprofesi sebagai pengusaha. Banyak diantara mereka yang menjadi pengusaha terkemuka, menjadi pemilik perusahaan manufaktur, perbankan, dan perdagangan ekspor-impor. Disamping etnis Tionghoa, etnis Minangkabau juga banyak yang berprofesi sebagai pedagang. Di pasar-pasar tradisional kota Jakarta, perdagangan grosir dan eceran banyak dikuasai oleh orang Minang. Disamping itu pula, banyak orang Minang yang sukses sebagai profesional, menjadi dokter, wartawan, dosen, bankir, dan ahli hukum.

[sunting] Komposisi etnis kota Jakarta
Etnis Persentase
Jawa 35,16%
Betawi 27,65%
Sunda 15,27%
Tionghoa 5,53%
Batak 3,61%
Minangkabau 3,18%
Melayu 1,62%
Bugis 0,59%
Madura 0,57%
Banten 0,25%
Banjar 0,10%

*data berdasarkan Sensus Penduduk tahun 2000

[sunting] Agama

Grafik pembagian relatif kaum beragama di Jakarta pada tahun 2005.Agama yang dianut oleh penduduk DKI Jakarta beragam.

Menurut data pemerintah DKI pada tahun 2005, komposisi penganut agama di kota ini adalah sebagai berikut:[16]

Islam 84,4%
Kristen Protestan 6,2 %
Katolik 5,7 %
Hindu 1,2 %
Buddha 3,5 %
Jumlah umat Buddha terlihat agak besar mungkin karena umat Konghucu juga ikut tercakup di dalamnya. Menurut data Robert Cribb[17] pada tahun 1980 jumlah penganut agama ini secara relatif adalah sebagai berikut:

Islam 84,4%
Protestan 6,3%
Katolik 2,9%
Hindu dan Buddha 5,7%
Tidak beragama 0,3%
Masih menurut Cribb, pada tahun 1971 penganut agama Kong Hu Cu secara relatif adalah 1,7%. Sensus penduduk Indonesia tidak mencatat agama yang dianut selain keenam agama yang diakui pemerintah.

Berbagai tempat peribadatan agama-agama dunia dapat dijumpai di Jakarta. Masjid dan mushala, sebagai rumah ibadah umat Islam, tersebar di seluruh penjuru kota, bahkan hampir di setiap lingkungan. Masjid terbesar adalah masjid nasional, Masjid Istiqlal, yang terletak di Lapangan Banteng. Sejumlah masjid penting lain adalah Masjid Agung Al-Azhar di Kebayoran Baru, Masjid At Tin di Taman Mini, dan Masjid Sunda Kelapa di Menteng.

Sedangkan gereja besar yang terdapat di Jakarta antara lain, Gereja Katedral Jakarta untuk umat Katolik, yang terletak di seberang Masjid Istiqlal. Masih dalam lingkungan di dekatnya, terdapat bangunan Gereja Imanuel bagi umat Kristen Protestan. Selain itu, ada Gereja Koinonia di Jatinegara, Gereja Sion di Jakarta Kota, Gereja Santa Theresia di Menteng, dan Gereja Santo Yakobus di Kelapa Gading.

Bagi umat Hindu yang bermukim di Jakarta dan sekitarnya, terdapat Pura Adhitya Jaya yang berlokasi di Rawamangun, Jakarta Timur. Rumah ibadah umat Buddha antara lain Vihara Dhammacakka Jaya di Sunter, Vihara Theravada Buddha Sasana di Kelapa Gading, dan Vihara Silaparamitha di Cipinang Jaya. Sedangkan bagi penganut Konghucu terdapat Kelenteng Jin Tek Yin. Jakarta juga memiliki satu sinagoga yang digunakan oleh pekerja asing Yahudi.[rujukan?]

[sunting] Pemerintahan
Artikel utama untuk bagian ini adalah: Pemerintahan DKI Jakarta
Dasar hukum bagi DKI Jakarta adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2007, tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta sebagai ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia. UU ini menggantikan UU Nomor 34 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Negara Republik Indonesia Jakarta serta UU Nomor 11 Tahun 1990 tentang Susunan Pemerintahan Daerah Khusus Ibukota Negara Republik Indonesia Jakarta yang keduanya tidak berlaku lagi.

Jakarta berstatus setingkat provinsi dan dipimpin oleh seorang gubernur. Berbeda dengan provinsi lainnya, Jakarta hanya memiliki pembagian di bawahnya berupa kota administratif dan kabupaten administratif, yang berarti tidak memiliki perwakilan rakyat tersendiri. Dengan demikian, DKI Jakarta hanya memiliki DPRD Provinsi dan tidak memiliki DPRD Kabupaten/Kota.

[sunting] Pembagian administratif

Peta DKI Jakarta tanpa Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu.DKI Jakarta memiliki status khusus sebagai Daerah Khusus Ibukota. DKI Jakarta ini dibagi kepada lima kota dan satu kabupaten, yaitu:

No. Kabupaten/Kota Ibu kota
1 Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu Pulau Pramuka
2 Kota Administrasi Jakarta Barat -
3 Kota Administrasi Jakarta Pusat -
4 Kota Administrasi Jakarta Selatan -
5 Kota Administrasi Jakarta Timur -
6 Kota Administrasi Jakarta Utara -

Sabtu, 19 Jun 2010

Sultan Brunei dan Azrinaz Mazhar Hakim Bercerai

June 17th, 2010

Sultan Brunei, Sultan Hassanal Bolkiah telah menceraikan isteri baginda, Pengiran Isteri Azrinaz Mazhar binti Hakim Mazhar dengan talak satu malam semalam. Pengumuman khas mengenai perceraian itu diumumkan oleh Pengiran Penggawa Laila Bentara Istiadat Diraja Dalam Istana, Pengiran Alaudin Pengiran Abu Bakar melalui web TV Radio Televisyen Brunei (RTB). Pengiran Alaudin turut mengumumkan kesemua pingat dan darjah kebesaran yang pernah dianugerahkan kepada bekas wartawan penyiaran TV3 itu ditarik balik serta-merta.

Dalam kenyataan satu muka surat yang dibacakan dan turut diedarkan kepada media Brunei menyebut baginda menceraikan bekas personaliti TV3 itu atas sebab-sebab khas. Ia dipandu dan ditentukan oleh hukum syarak dalam perkahwinan dan perceraian dan juga menepati maksud ayat suci al Quran surah Al-Baqarah daripada sebahagian ayat 229, iaitu menikahi dengan baik (maaruf) dan melepaskan juga dengan baik (ihsan).

Sultan Brunei menikahi Azrinaz pada 20 Ogos 2005 pada satu majlis tertutup di lokasi yang dirahsiakan. Beliau ketika itu berusia 26 tahun sementara baginda berusia 58 tahun. Hasil perkahwinan tersebut pasangan diraja itu dikurniakan dua cahaya mata iaitu Putera Abdul Wakeel pada 1 Jun 2006 dan Puteri Ameerah Wardatul Bolkiah pada 28 Januari 2008.

Sumber: Utusan Malaysia

Isnin, 14 Jun 2010

Masyarakat miskin dapat komputer riba percuma

Pelajar dari keluarga berpendapatan kurang RM3,000 boleh mohon

KUALA KLAWANG: Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) akan mengedarkan satu juta komputer riba 1Malaysia secara percuma kepada golongan masyarakat berpendapatan rendah supaya mereka memperoleh capaian akses internet jalur lebar.

Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Dr Rais Yatim, berkata program khas SKMM itu akan memberi peluang kepada golongan berpendapatan rendah menggunakan kelebihan internet dalam memajukan diri dan keluarga.

“Golongan yang layak menerima komputer riba itu nanti ialah yang pendapatan isi rumah kurang daripada RM3,000 dan mempunyai anak masih belajar sama ada di sekolah mahu pun universiti dengan pengesahan oleh pemimpin masyarakat.

“Pelajar sekolah menengah dan universiti juga boleh memohon mendapatkan komputer riba itu sendiri jika datang dari keluarga yang layak dengan proses permohonan itu disokong oleh institusi masing-masing,” katanya selepas merasmikan pakej ‘Jalur Lebar Telekom Malaysia Berhad (TM) dengan Komputer 1Malaysia’ di Dewan Majlis Daerah Jelebu di sini, semalam.

Melalui pakej itu, TM turut mengedarkan sebanyak 200,000 komputer secara percuma kepada golongan berpendapatan rendah di seluruh negara dengan kadar bayaran bulanan perkhidmatan jalur lebar serendah RM38.

Rais yang juga Ahli Parlimen Jelebu, berkata SKMM sedang memperincikan program pemberian percuma berkenaan dan akan melancarkannya tidak lama lagi bermula di Johor, sebelum diperluaskan di seluruh negara.

Komputer riba 1Malaysia dibangunkan Mimos Bhd itu bakal membolehkan pengguna melayari internet melalui perkhidmatan jalur lebar seperti WiFi, sistem 3G atau HSDPA dan WiMAX.
Katanya, dengan pemberian keseluruhan 1.2 juta komputer riba percuma itu (SKMM dan TM), pihaknya menjangka matlamat kerajaan untuk mencapai 50 peratus penembusan jalur lebar di kalangan isi rumah menjelang akhir tahun ini akan tercapai.

Dalam perkembangan berkaitan, Rais berkata, pihaknya dan TM akan menyediakan perkhidmatan akses point internet tanpa wayar (WiFi) percuma di kawasan kampung di seluruh negara yang mempunyai talian kabel telefon.

“Kita akan memasang satu alat khas pada telefon awam atau kabel di kawasan tumpuan penduduk kampung seperti balai raya dan ia membolehkan internet dicapai dalam jarak lingkungan dua kilometer.

“Projek itu sudah diuji di Kampung Asia Jaya, Sibu, Sarawak baru-baru ini dan akan diperluaskan di seluruh negara tidak lama lagi,’ katanya.

Dalam perkembangan lain, Rais berkata semua pengamal media warga negara Malaysia yang bekerja di lapangan, terutama wartawan dan jurugambar akan diberi komputer riba 1Malaysia percuma bagi membolehkan mereka memperoleh capaian internet di mana saja ketika bertugas.

Jumaat, 11 Jun 2010

การเสียชีวิตของเต็งกูฮาซัน มูฮัมหมัด ดีตีโร(Teungku Hasan Muhammad di Tiro) วีรบุรุษของชาวอาเจะห์

โดย นิอับดุลรากิ๊บ บินนิฮัสซัน














เมื่อ3 มิถุนายน 2010 ชาวอาเจะห์ก็ได้สูญเสียบุคคลสำคัญคนหนึ่งในประวัติศาสตร์ของอาเจะห์ เขาคือ เต็งกูฮาซัน ดีตีโร (Teungku Hasan Muhammad di Tiro) ผู้นำขบวนการอาเจะห์เสรี หรือ Gerakan Aceh Merdeka (GAM) ซึ่งเป็นขบวนการต่อสู้เพื่อเอกราชของชาวอาเจะห์ ต่อมาภายหลังได้ร่วมเจรจากับรัฐบาลอินโดเนเซีย ยุติการต่อสู้ด้วยอาวุธหันมาต่อสู้ทางรัฐสภา

ในอาเจะห์ ประเทศอินโดเนเซีย คำว่า ตึงกู หรือ เต็งกู มีความหมายที่แตกต่างจากพื้นที่อื่นๆที่ใช้คำเดียวกัน ด้วยคำว่า เต็งกู (Teungku) ในอาเจะห์ เป็นคำนำหน้าบุคคลที่เรียกว่านักการศาสนา หรือนักปราชญ์ศาสนา (Ulama) ส่วนกลุ่มเชื้อสายเจ้านั้น ในอาเจะห์จะเรียกว่า ตือกู หรือ Teuku

สำหรับเต็งกูฮาซัน ดีตีโร เกิดในเมืองปีดี (Pidie) ของอาเจะห์ เมื่อ 25 กันยายน 1925 และเสียชีวิตที่เมืองบันดาอาเจะห์ (Banda Aceh) เมื่อ 3 มิถุนายน 2010 ด้วยอายุ 84 ปี หนึ่งวันก่อนการเสียชีวิตของเขา รัฐบาลอินโดเนเซียได้มอบสัญชาติอินโดเนเซียแก่เขา เขาเป็นผู้ประกาศเอกราชของอาเจะห์เมื่อวันที่ 4 ธันวาคม 1976 เขาตั้งถิ่นฐานถาวรอยู่ในกรุงสตอกโฮล์ม เมืองหลวงของประเทศสวีเดน เขาได้เข้าออกป่าพร้อมกับกองกำลังของเขาในปี 1976 เพื่อแยกอาเจะห์ออกจากอินโดนีเซีย แต่เขาต่อสู้ในประเทศได้เพียงสามปีเท่านั้น เพราะเมื่อกองทัพอินโดนีเซียโจมตีกองกำลังของเขา ทำให้เขาต้องออกจากลี้ภัยทางการเมืองจนในที่สุดเขาปักหลักถาวรที่กรุงสตอกโฮล์มเมืองหลวงของสวีเดน หลังจากการล้มสลายของรัฐบาลซูฮาร์โต ปัญหาของการต่อสู้เพื่อเป็นอิสระของอาเจะห์ก็ได้รับความสนใจอีกครั้ง

ชีวประวัติส่วนตัว
ชื่อเต็ม : เต็งกู ฮาซัน มูฮัมหมัด ดีตีโร (Teungku Hasan Muhammad di Tiro)
เกิด : 25 กันยายน 1925 ที่เมืองปีดี(Pidie) อาเจะห์
มารดาชื่อ : โปจุตฟาตีมะห์
บิดาชื่อ : เต็งกู มูฮัมหมัด ฮาซัน ดีตีโร (Teungku Muhammad Hasan di Tiro)
ภรรยา : นางโดรา (Dora) เป็นชาวยิวสหรัฐอเมริกา โดยภรรยาเปลี่ยนมานับถือศาสนาอิสลาม ต่อมาหย่ากัน
บุตรชายชื่อ : การีม ดีตีโร (Karim di Tiro) จบการศึกษาปริญญาเอกด้านประวัติศาสตร์ ปัจจุบันสอนหนังสืออยู่ในสหรัฐ
ที่อยู่ : Norsborg กรุงสตอกโฮล์ม ประเทศสวีเดน

การศึกษา
-จบสาขานิติศาสตร์ มหาวิทยาลัยอิสลามแห่งอินโดเนเซีย (Universitas Islam Indonesia) ปี 1945
-จบสาขากฎหมายระหว่างประเทศ มหาวิทยาลัยโคลัมเบีย
-เคยได้รับการศึกษาที่มหาวิทยาลัยกายะห์มาดา เมืองยอกยาการ์ตา
-ได้รับปริญญาเอกจาก มหาวิทยาลัย Plano, รัฐเทกซัส สหรัฐอเมริกา
-จบการศึกษาจากมหาวิทยาลัยโคลัมเบียและมหาวิทยาลัยฟอร์แดม(Fordam University)ในนิวยอร์ค

ประสบการณ์การทำงาน
-เคยทำงานอยู่ในเยาวชนแห่งสาธารณรัฐอินโดนีเซีย (GOI)
-เคยเป็นประธานฝ่ายเยาวชนขององค์กรเยาวชนสาธารณรัฐอินโดเนเซีย(PRI-) ประจำเขตปีดี (Pidie) ในปี1945
-เจ้าหน้าที่ของรองนายกรัฐมนตรีคนที่สอง (Syafruddin Prawiranegara)
-เจ้าหน้าที่ประชาสัมพันธ์ของสถานทูตอินโดนีเซียประจำสหประชาชาติ
-ประธานแนวร่วมปลดปล่อยแห่งชาติอาเจะห์สุมาตรา

การทำงานของเต็งกู ฮาซัน มูฮัมหมัด ดีตีโร
-ก่อตั้ง “สถาบันอาเจะห์” ในสหรัฐอเมริกา
-กรรมการผู้จัดการ บริษัท Doral International ในนิวยอร์ก
-หนังสือชื่อ Diary Unfinished